Kesal Tak Kunjung Diperbaiki, Warga Tanam Pohon Pisang di Tengah Jalan Raya

GARUT, (GE).- Di ruas jalan Bandung-Garut yang berlokasi di bilangan Kampung Kubang, Desa Pasawahan, Kecamatan Tarogong Kaler, Kabupaten Garut sudah lama ada lubang menganga dibiarkan tepat di tengah jalan provinsi tersebut. Kondisi ini tentu dikhawatirkan warga, bisa saja sewaktu waktu membahayakan pengendara .

Entah karena khawatir bisa menelan korban, atau sebagai tanda kekesalan warga sekitar. Warga di wilayah jalan tersebut menandai lubang dengan cara ditanami pohon pisang.

Endang Somali (52), salah seorang warga mengaku lubang jalan itu memang sengaja ditutup menggunakan pohon pisang oleh warga. Hal itu sebagai penanda agar pengendara yang melintas lebih berhati-hati.

“Sudah lama jalan ini dibiarkan berlubang . Jika terus-terusan diguyur hujan bisa saja rusaknya membesar. Dan bisa membahayakan pengguna jalan. Untuk itu kami sengaja memberi tanda dengan ditanami pohon pisang, maksudnya supaya warga, khususnya pengendara untuk bisa berhati-hati,” ungkapnya, Selasa (13/12/ 2016).

Menurut Endang, kecelakaan sering terjadi terutama pada malam hari. Banyak pengendara yang tak menyadari jika kondisi jalan berlubang. Sementara banyak kendaraan yang melaju dengan cepat di kawasan tersebut.

“Ini kan jalannya lurus jadi banyak yang ngebut juga. Kalau mobil masih bisa stabil kalau lewat lubang. Tapi kalau motor bisa jatuh. Sudah banyak kok yang jadi korbannya,” ucapnya.

Endang memperkirakan lubang jalan tersebut sedalam 20 sentimeter dengan panjang sekitar 30 sentimeter. Selain untuk memberi peringatan kepada pengendara, pemasangan pohon pisang itu juga sebagai bentuk protes warga kepada pemerintah.

“Padahal ini jalan provinsi tapi kok malah dibiarkan begitu saja. Lubang di jalan ini sudah banyak tapi belum ditambal. Kami harap bisa segera diperbaiki,” katanya.

Aris (37), warga lainnya mengaku jika setiap hari selalu saja ada yang mengalami kecelakaan di jalan tersebut. Ia yang bekerja sebagai pelayan di salah satu restauran itu kerap menyaksikan kendaraan roda dua yang terjatuh.

“Hari ini saja (kemarin) sudah ada dua motor yang jatuh karena berusaha menghindari lubang. Ada juga yang tak sadar ada lubang. Karena bawa motornya ngebut terus tidak lihat jadi tidak bisa mengendalikan motornya,” ucap Aris.

Diakui Aris jika jalan yang menghubungkan Bandung dan Garut itu memang kerap menjadi langganan banjir. Jika hujan besar, air menggenangi jalan setinggi 10 sampai 20 sentimeter. Menurut Aris, terdapat beberapa lubang yang sangat membahayakan para pengendara jika tak segera diperbaiki.

“Pemerintah harusnya cepat tanggap karena ini kan jalur cepat. Kasihan banyak pengendara motor yang jatuh karena tak sadar ada lubang,” tukasnya. (Tim GE)***

Editor: Kang Cep.

Jelang Musim Mudik, Jalan Provinsi Jalur Garsel Mulai Dibenahi

PAMULIHAN, (GE).- Sejumlah ruas jalan yang melintas kawasan Garut selatan terus dibenahi, terlebih saat ini akan menghadapi musim mudik. Setiap memasuki masa mudik tiba, kawasan selatan Garut selalu ramai pemudik dengan menggunakan kendaraan pribadi.

Dengan banyaknya pemudik, tentunya akan menambah volume kendaraan. Dengan meningkatnya volume kendaraan ini akan berdampak pada kondisi jalan yang dilalui. Rehabilitasi jalan adalah salah satu langkah pemerintah yang perlu mendapatkan apresiasi dari berbagai pihak. Demikian diungkapkan Camat Pamulihan, Asep Harsono HS, S.Sos, disela-sela peninjauan pembangunan jalan provinsi yang melintas Desa Pananjung, Kecamatan Pamulihan, beberapa hari yang lalu.

“Alhamdulillah, target penghotmikan ruas jalan Provinsi di Cisandaan, Desa Pananjung, Kecamatan Pamulihan, Kabupaten Garut sepanjang 2 km sudah mulai dikerjakan,” ungkapnya.

Asep mengatakan, Tebing Tanjakan “Panganten” yang melegenda dan sering memakan korban kecelakaan lalulintas juga akhirnya dibenahi dengan cara ‘disodet.’ Dengan dibenahinya kawasan jalan jalur provinsi diharapkan bisa lebih menjamin, atau paling tidak bisa membuat nyaman pengguna jalan.

“Semoga keselamatan kendaraan dan penumpang ke arah Bungbulang dan sebaliknya semakin terjamin. Saya sampaikan juga penghargaan dan ucapan terima kasih kepada semua pihak. Atas nama Muspika Pamulihan, Kabupaten Garut saya ucapkan terima kasih khususnya kepada Dinas Bina Marga Provinsi Jabar dan Kades Pananjung atas kerjasama apiknya.” Tuturnya. (ER)***